Kamis, 12 Februari 2015

Meristis Karir Bersama Band Amatir Reviewed by Luthfi Elzacky on 05.51 Rating: 4

Meristis Karir Bersama Band Amatir

Halo sobat blogger, kembali lagi bareng gue elacky Si Manusia OPTIM IS yang kali ini akan membagikan cerita tentang Merintis Karir Bersama Band Amatir.

Perlu kalian ketahui, segala sesuatu itu sebenarnya dimulai dari nol. Seperti keberadaan kalian yang sebelumnya hanya segumal darah hingga menjadi Manusia seutuhnya. Semua itu membutuhkan proses, seperti halnya bayi yang belajar untuk berjalan karena tidak ada bayi yang tiba-tiba langsung bisa berjalan ketika dilahirkan. Kalo emang ada, sumpah itu aneh banget gaeeess.

Kembali ke topik kita kali ini, Merintis Karir Bersama Band Amatir itu gampang tapi susah gaes. Susah terkenal maksudnya ... wkwkwk
Awalnya gue berniat buat jadi musisi, tapi karena keluarga kurang setuju dengan minat dan bakat gue akhirnya gue ambil jalan lain untuk menempuh pendidikan formal dengan kuliah jurusan Teknik Informatika. Gue mulai belajar musik sejak masih duduk di bangku kelas 6 Sekolah Dasar, itu rasanya pegel banget gaes kalo lo cuma duduk doang. Gitar pertama gue itu gitar kayu dari pohon nangka yang dibuat sama bokap gue sendiri, senarnya pake tali pancing ikan. Itu cuma gitar mainan yang gak laku dipasaran gaes. Pernah waktu itu gue bikin kesel bokap gue karena gue bandel, akhirnya gitar itu ancur dan kaki gue yang jadi korbannya.
Setelah bencana itu berlalu akhirnya gue dapet gitar beneran, itu kado ulang tahun gue dan susah banget buat ngebungkusnya. Punya gitar baru membuat gue semakin bersemangat buat belajar musik. Gue minta diajarin maen gitar sama sepupu gue dan gue malah kena tipu karena waktu itu gue masih bener-bener polos. Waktu itu gue disuruh ngubur tangan gue pake abu panas, katanya sih biar tangannya lentur. Dan bodohnya gue lakuin hal itu yang akhirnya cuma jadi bahan ketawaan. Sial banget gue ...
Akhirnya gue belajar sendiri secara otodidak, mulai cari-cari referensi chord lagu kesukaan gue dan ngulik sendiri. Lagu Diatas Normal dari Peterpan adalah lagu pertama yang gue kuasai karena chordnya yang simpel. Seiring waktu berlalu pada akhirnya skill gue semakin meningkat dan gue langkahi tuh sepupu yang pernah jailin gue.


Menginjak bangku SMA gue dimarahin Bu Guru, karena gak sopan katanya. Tapi bukan itu maksudnya, sejak itu gue mulai aktif membentuk Grup Band gue sendiri. Band pertama gue namanya "Oasis", gue gak tau kalo ternyata itu nama band terkenal dan nama itu gue kasih secara mendadak karena waktu itu gue masih belum tentuin namanya apa pas pendaftaran untuk mengikuti festival. Formasi saat itu ada Aul (vocal), Gue (lead guitar), Dody (bass) dan Irfan (drum). Kami mengalami kekalahan saat itu karena ada kesalahan teknis di panggung. Drummer gue si Irpan matahin stick drum nya yang akhirnya jadi berantakan. Itu sial banget gaeess ...
Setelah itu akhirnya gue mutusin buat ngebentuk Band baru, namanya "Independent". Gue gak tau itu artinya apa, karena tiap ngasih nama biasanya gue asal jeplak yang penting kedengeran bagus. Formasi saat itu ada Gue (vocal & lead guitar), Hary (guitar), Dody (bass), dan Irfan (drummer gue paling teledor). Lagi-lagi gue gagal, kali ini karena kesalahan gue sendiri. Senarnya putus gaeeess lagian udah karatan, pelit banget tuh panitia sama sekali gak ngasih persiapan yang bagus. Kalo lo pengen liat videonya bisa klik disini https://www.youtube.com/watch?v=0WJDvZETt-0

Seiring waktu berjalan lagi-lagi gue bikin formasi baru, mungkin ceritanya akan berlanjut di postingan yang lain.
 
Meski berulang kali gagal tapi semua itu gak pernah bikin semangat gue surut gaes, karena gue percaya barang siapa yang bersungguh-sungguh pasti dapat. Kalo gue gak bisa menang saat itu, gue yakin pasti ada kesempatan lain ...

Sekian untuk postingan kali ini, tunggu kelanjutan ceritanya karena masih panjang. Semoga cerita ini menjadi pelajaran dan bisa menginspirasi kalian para pembaca setia ...
Terimakasih atas kunjungannya ... ^_^

0 komentar:

Posting Komentar